Kuliah sambil bisnis

kalau di pikir pikir , apa bisa yah sambil kuliah sambil bisnis atau bahkan mungkin ada yang memilih part time job sambil kuliah . jadi disini ochie mau ceritain gimana saat itu ochie bisa sambil kuliah sambil kerjain bisnis oriflame

waktu itu di semester awal , ochie benar benar kepepet banget . udah tobat jadi anak durhaka (baca: ngemis duit terus sama orangtua ) . duit dari orangtua tiap bulan gak cukup , belum beli ini itu kan ? yahhh udah langsung meniatkan buat join oriflame yang saat itu benar benar dapat hidayah buat join oriflame hahahahahaha . kebetulan sodara kembar ochie lebih dulu setahun join oriflame trus kaget dong aku liat tiap bulan di transfer 10 juta , masih muda mahasiswi pula bayangin mahasiswi farmasi yang lagi sibuk sibuknya aja bisa loh sambil kerjain oriflame 

Dan sayapun langsung menyerahkan diri buat join oriflame tanpa diprospek , *jadi buat teman teman misalnya punya saudara tapi gak mau bisnis bareng jangan sedih yah , buruan buktiin kalau kamu bisa ngasilin dari bisnis oriflame , makanya kerjain orifrlame nya gak pake gaya kura kura yahhh kudu pake gaya roket / turbo . lebih cepat kita sukses kan lebih cepat kita ngebuktiin ke orang orang yang dulunya sempat tolak tolakin kita , yang dulu hina hina kita bahkan ketawain kita .

alasan saya join oriflame saat itu gak muluk muluk cuma pengen penghasilan 500 ribu doang , pengen bayar uang kuliah sendiri . modal utama saya saat itu bukan duit yahh , beuhh mau ambil dimana duitnya , mahasiswi bokek begini . pokoknya waktu itu modal utama saya usaha dan kerja keras . Jadi awal join , langsung ke mama , pinjam duit 30 ribu buat daftarin diri oriflame kemudian setelah itu nomor consultant saya keluar minta diajar sama ona apa aja yang harus saya lakukan biar cepat ngasilin 500 ribu . 

Ona kasitau ini itu , neh kamu rekrut tuh teman teman kamu dulu , teman SMP , teman SMP , teman genk , teman komunitas , pokoknya orang orang terdekat dulu , kemudian disuruh investasi katalog biar bisa jualan .  yahh sudah saya kerjain apa yang menjadi pr nya saya , langsung cari daftar kontak teman smp dulu .

pokoknya sebulan benar benar kerja keras , puji tuhan orderan lancar dan rekrutan pun ngalir .. waktu itu sempat pusing , neh ada orderan banyak banget tapi mau pake duit siapa buat order , langsung cepat cepat minjam duitnya mama dengan perjanjian ke mama ” ma nanti aku balikin 10x lipat duitnya , tenang aja ma , anakmu berjuang buat sukses di oriflame . tapi yang namanya orangtua apapun yang dilakukan anaknya selagi positif orangtua pasti mendukung . tuh kan teman teman dari awal cerita ochie udah bilang mau sukses bukan masalah modalnya yang banyak , yang paling penting nekat dan berani     banyak yang punya duit tapi kalau orangnya gak tau cara kelola , atau gak berani , gak nekat pasti ujung ujungnya juga gak sukses kok ..oci pramuka

setiap hari ngampus , setiap hari oriflame itulah yang ochie lakukan setiap harinya karena sayanya gak mau ada yang terbengkalai makanya benar benar atur waktu sebaik mungkin , kapan urusin kuliah kapan urusin oriflame . tapi karena emang butuh dua duanya yang dikerjain bareng bareng hihihihihi , kalau misalnya aku stop pin oriflame nya siapa dong yang bayarin uang kuliah saya , malu dong kalau harus minta sama orangtua lagi , kan dari awal udah janji sama diri sendiri kalau pengen jadi anak mandiri , gak mau susahin orangtua lagi . 

sebulan berjalan , dari awal join emang butuh duit 500 ribu ternyata kesampaian juga . bulan pertama ochie gabung berhasil rekrut 25 orang teman SD dan SMP tapi diantara mereka belum ada yang mau jadi pebisnis , rata rata mereka cuma pengen jadi user doang tapi itu tidak mematahkan semangat saya . karena percaya banget kalau dicari terus pasti bakal ketemu dengan teman teman yang sevisi dengan kita . 

 

masuk dibulan kedua join , makin ketagihan buat jalanin oriflame . ternyata oriflame gak hanya ngasi duit 500 ribu per bulan , ternyata oriflame punya jenjang karier yang keren banget .. makin kesini , ternyata diajarin buat upgrade impian , sering ikut training makin pengen naik lagi ke jenjang karier berikutnya . dan apa yang terjadi di bulan kedua penghasilan ochie makin naik , saat itu pengen nangis gak percaya sambil kuliah bisa punya duit banyak gini (* Beuhh baru 2 juta udah bilang banyak yah wkwkwkwkw ) pokoknya senang banget di usia muda bisa ngasilin sebanyak itu .. berjalan nya waktu impian ochie makin ganas , makin gila dan banyak yang ketawain 🙂 *biarin pusing amat yang penting ochie jalan terus . oci 4

karena bentar lagi di bulan april ulang tahunnya ochie , biasanya kita sering dikasi kado gitu kan , tapi kali ini ochie pengen buat versinya ochie . pokoknya nanti di ulang tahun ochie , ochie harus jadi senior manager dan dp mobil hahahahahahaha , pengen ngasi kado ulang tahun buat diri sendiri . pokoknya makin kerja keras , kurangin main ama teman dulu kurangin nongkrong yang gak jelas demi impian besarku ini . pokoknya di kepala oriflame setiap hari . dan beneran di bulan ke lima join ochie jadi senior manager dengan penghasilan 6 juta lebih . kepengen banget punya mobil impian langsung buruan telp teman di dealer buat nyicil mobil . 

dan akhirnya teman ochie ke rumah buat bawa persyaratan berkas berkas biar bisa nyicil mobil , anak usia 20 tahun berani nyicil mobil 🙂 . orangtua sempat kaget , nak beneran kamu mau ambil mobil , nanti siapa yang bayar nak bulanannya , mama dan papa mu udah bertahun tahun kerja tidak sanggup beli mobil , trus papa bilang gini , papa kerja bertahun tahun hanya bisa beli motor vespa buntut : ( .. yah udah aku bilang gini , tenang aja ada oriflame yang bayarin tiap bulannya . ma pa kalau kita gak punya goal kita gak punya cicilan nanti kita gak semangat kerjanya .. hanya cicilan yang buat kita semangat cari duit yah udah akhirnya orangtua ngasi lampu hijau , oke ambil aja mobilnya . “ma pa gak nanti mobilnya kita pakai rame rame , biar kita gak kena ujan dan kena panas lagi . biar kita kalau keluar rame rame gak repot repot lagi naik angkot , pokoknya kita lebih nyaman nanti kalau mobil nya ochie udah keluar . dan hanya modal slip gaji oriflame dan dp ochie saat itu 25 juta , akhirnya approved dan mobilnya pun keluar : avanza G vvti . akhirnya bisa ngasi bukti ke teman teman ke orang orang kalau bisnis oriflame benar benar bisa mewujudkan impian kita . kalau kita percaya dengan impian kita , dan benar benar dikerjain dengan sepenuh hati , pasti impian itu jadi kenyataan . 

Kuliah sambil bisnis itu menyenangkan dan membanggakan di usia muda . selain bisa mandiri , bisa bayar uang kuliah sendiri , dan bisa jadi inspirasi positif buat teman teman + adik adik junior di kampus . pokoknya yang terlintas di otak saat itu kuliah lancar bisnis lancar . bersyukur banget sambil kuliah bisa dapat IPK 3, lohhh  , jadi gak mau kecewain orangtua dan mau ngasi bukti bahwa ochie bisa kok jalanin dua duanya . 

jadi kalau ochie aja bisa , kamu juga pasti bisa 

oci avanza

 

 

Kita Yang Nentuin Akan Jadi Apa Kita Nanti

Dulu waktu masih kecil , pernah terlintas dikepala kalau udah besar pengen jadi orang sukses , pengen sekolah yang rajin , lulus langsung kerja pake baju seragam duduk depan laptop heheheheehe . Sempat juga ke pengen banget jadi apoteker , katanya kalau apoteker duitnya banyak J

Pokoknya doa minta sama tuhan pengen jadi orang yang sukses …

Hidup adalah anugerah.

Hidup adalah Pilihan

Tapi namyak orang mengatakan bahwa hidupnya itu bukanlah anugerah. Mereka merasa hidup mereka penuh ketidakadilan dan kesedihan. Bahkan mereka menganggap itu sudah bawaan lahir. Mungkin kita juga pernah merasa demikian saat tak merasakan apa yang orang-orang sebut dengan anugerah dalam mengartikan hidup.

Kita semua tidak ada yang bisa memilih dari siapa kita dulu terlahirkan. Lalu kenapa kita justru seolah menyalahkan Tuhan? Menyalahkan Tuhan tentang kenapa kita berada di kondisi seperti sekarang? Mengapa?

Kita pun tak tak bisa memilih akan dilahirkan sebagai laki laki atau perempuan ,, apakah kita pantas menyalahkan Tuhan karena kita telah diciptakan sebagai laki laki karena kita menganggap hidup sebagai perempuan itu nyaman

Apakah posisi kita layak protes sama tuhan karena kita dilahirkan sebagai perempuan karena kita berpikir hidup sebagai lelaki lebih terasa seru dan menyenangkan

Kadang juga banyak orang mengeluh karena dilahirkan sebagai orang dari keluarga tak punya , banyak yang menganggap bahwa orang kaya itu hidupnya pasti sangat membahagiakan , lantas kita dengan lantang protes pada Tuhan , mengapa kita terlahirkan seperti ini ! Hingga akhirnya kita menyadari terlahir dari keluarga miskin itu bukanlah sebuah kesalahan yang menjadi kesalahan terbesar adalah ketika kita tidak mau bangkit dari kemiskinan dan menjadi kaya

hidupku pilihanku

Sekarang saatnya kita memikirkan masa depan kita

Apa saja yang harus kita lakukan , biar masa depan kita cerah dan lebih baik .. saya yakin semua orang sukses maupun orang kaya berawal dari nol

Semua ada proses yang dilakukan . Rejeki memang sudah diatur oleh Tuhan , tapi semuanya butuh usaha ,kerja keras ,karena rejeki itu tak mungkin datang begitu saja .

bagaimanapun dan dalam keadaan apapun kita terlahirkan di dunia ini, kita bebas dan punya kesempatan untuk menjadi apapun yang kita inginkan.

 

Masa kecilku

 

“Hallo perkenalkan nama saya Rosyita Yulti matuh”                                                         sapaan sehari hari aku Ochie . Saya anak kembar bungsu dari 3 bersaudara , jadi aku punya kaka cowok anak pertama , kedua saudara kembar saya perempuan dan saya sendiri anak ketiga alias bungsu

 Saya lahir dan besar di Kota Daeng Kota Makassar asal saya dari Flores Manggarai – Ruteng pokoknya kalau tau pulau komodo – Labuan bajo udah dekat dekat dari situ sekitar 4 jam naik mobil

 Dulunya orangtua masih pacaran mereka merantau ke Ujung Pandang yang sekarang namanya berubah menjadi Makassar , waktu itu 38 tahun yang lalu .. Jauh jauh sampai kesini untuk punya nasib dan pekerjaan jauh lebih baik

 Dan akhirnya orangtua pun bisa punya pekerjaan yang diidam idamkan mereka saat kecil dulu …

Papa akhirnya di terima menjadi seorang Guru di salah satu Sekolah Swasta yang dikenal sangat displin yaitu SLTP FRATER THAMRIN MAKASSAR menjadi seorang guru tetap , dan mama pun saat itu lulus sebagai Honorer Perawat di Rumah Sakit Umum di kota Makassar … dan akhirnya perantauan mereka membuahkan hasil dan terwujud ..

Kami pun hidup dalam kesederhanaan , punya 3 orang anak hidup di kota besar . penghasilan papa dan mama benar2 di irit iritkan demi kebutuhan kami bertiga , saat itu kami harus ngontrak sana sini , karena orangtua belum punya rumah sendiri ..

Betapa rempongnya mengurusi 3 orang anak di saat menjadi seorang PNS merangkap menjadi seorang IRT , saat kami berdua belum lahir kedunia ini , si kakak setiap hari rela di titip ke tetangga demi bisa menjalankan tugas sebagai perawat di Rumah Sakit , sepertil itulah konsekuensinya , mau gak mau itulah pilihan terbaik demi sesuap nasi …

Saat saya dan ona ( kembaran ) saya lahir ke dunia , saat itu mama memilih untuk berhenti bekerja karena tidak rela membiarkan anak kembarnya di titip ke tetangga … gak terasa kamipun semakin besar , mama merindukan kariernya sebagai seorang perawat dan bersyukurnya ada salah satu keluarga yang bisa membantu mama mengurusi kami berdua, Dan bersyukur , Puji Tuhan akhirnya mama diterima menjadi PNS RS Umum wahidin di kota Makassar

Waktupun tak terasa , si kaka , ona dan ochie udah gede aja , kamipun di sekolahkan di taman kanak kanak frater thamrin , kenapa papa memilih di sekolahin disini karena masih satu yayasan jadi biaya nya agak ringan , dan kalau udah pulang sekolah gak repot repot lagi jemput kami bertiga , karena sekolahnya sebelahan tembok aja ….

Tamat dari taman kanak kanak kami bertiga melanjutkan ke sekolah dasar thamrin yang masih satu yayasan dengan sekolah papa …

Papa hanya punya kendaraan yang saat itu adalah motor vespa tua , motor itulah yang menemani hari hari kami setiap hari kemanapun kami pergi kadang sampai ber lima di bonceng ama papa karena ditambah dengan mama .. pulang sekolah kami pun langsung ke sebelah karena SD kami dan SLTP tempat papa bekerja deket banget , sebelahan tembok juga ..

TK , SD semuanya di Frater thamrin yayasan taman tunas , gak sampai disitu saja .. dan kamipun melanjutkan SLTP di tempat papa bekerja ..

Si vespa tetap menemani kami , yah mau gak mau karena papa tidak punya kendaraan lain selain vespa , karena kaminya semakin tinggi dan besar , si kakak gak mau lagi katanya di bonceng naik motor , diapun minta dibelikan sepeda saja jadi kalau ke sekolah naik sepeda

Kadang banyak yang bilang kalau orangtuanya kerja sebagai pengajar di tempat anaknya sekolah itu enak , gak usah belajar , pasti naik kelas ..

Justru karena papa kami adalah seorang Guru di sekolah kami , ini adalah tantangan buat kami lebih rajin belajar dan nunjukkin prestasi ..

Anak guru kalau salah atau gak kerja PR pasti gak dihukum , bersyukurnya papa nya ochie tidak membeda bedakan antara anak dan orangtuanya .. disekolah papa memberi perlakuan yang sama dengan teman teman siswi yang lain , di sekolah kami tetap adalah siswi .. kalau kami salah kami pun tetap dihukum , gak ada nepotisme alias KKN ..

Kalau di rumah barulah status kami berubah sebagai anak …

Selama ochie sekolah , papa mama melatih kami untuk hidup sederhana , dan kamipun gak pernah dikasi jajan , kata mereka makan kenyang saja dari rumah , duhhh untung ada teman yang chines chines baik hatinya dan sangat royal sama kami berdua …

Papa dan mama mendidik kami benar benar disiplin , waktu belajar yah belajar , waktu bermain yah bermain , waktu berdoa bersama yah berdoa , pulang rumah paling lambat sudah di rumah jam 7 malam .. kalau ada les harus kasitau mereka pokonya serasa hidup di asrama ..

Dan untungnya kamipun bisa buat mereka bangga , kalau si kaka orang nya santai dan gak suka belajar ..

Ochie dan onapun selalu masuk rangking kelas dan umum .. kadang kami dapat peringkat 1 kelas pokoknya gak pernah keluar dari 10 besar … senang iya senang banget ternyata hasil didikan orangtua kepada kami sangat memberi dampak positif

Jadi kalau ada orangtua yang ngedidik kita seperti ini  jangan marah , jangan ngerocos sani sini karena semua itu punya dampak yang baik buat kita kok  …

Terima kasih buat orangtua ku yang udah didik kami seperti ini